Raja Siahaan Resmi Ketua PBFI Jatim

217
Raja Siahaan, bersama jajaran pengurus PBFI Jatim, periode 2022 - 2026

Dikukuhkan PBFI Jatim Periode 2022 – 2026

SURABAYA – Raja Siahaan, resmi dilantik sebagai Ketua Umum Persatuan Binaraga Fitnes Indonesia (PBFI) Provinsi Jawa Timur (Jatim), periode 2022-2026. Pengukuhan Raja Siahaan, oleh Ketua Umum PP PBFI, Irwan Alwi, di Surabaya, Senin (5/9/2022). 

Pada kesempatan itu, Irwan Alwi mengucapkan selamat atas terbentuknya kepengurusan PBFI pertama di Jatim, pasca pisah dari PABBSI (Persatuan Angkat Besi, Angkat Berat, Binaraga Seluruh Indonesia). 

Menurut Irwan Alwi, terbentuknya pengurus baru, tidak hanya untuk menjalankan roda organisasi saja. “Lebih penting bagaimana PBFI Jatim dapat mencetak atlet-atlet berprestasi tingkat nasional bahkan dunia,” ujarnya.  

Sebab, Jatim dinilai sebagai barometer pembinaan atlet binaraga yang sudah mendunia seperti Syafrizaldi dan Komara. 

“Dalam data base Jatim merupakan komunitas terbesar untuk cabor ini. Kami harap ke Pak Raja untuk membuat konsep terhadap pengawasan pembinaan agar bisa berprestasi, serta menekan stigma penggunaan doping dalam cabor kita ini,” ungkap Irwan. 

Menurutnya, kendala yang ada di Binaraga adalah penggunaan berbagai suplemen yang mengandung bahan terlarang, sehingga atlet sering rawan terkena kasus doping. 

Kasus doping ini, yang kemudian membuat Binaraga dan Fitnes terancam tidak bisa dipertandingkan di PON XXI 2024 Sumatera Utara-Aceh. 

“Oleh karena itu, kami harap PBFI Jatim bersama seluruh pengcab bersama-sama mengawasi, sama-sama memperketat pembinaan ini agar stigma itu bisa kita minimalisir.” 

Sementara itu, Ketua PBFI Jatim Raja Siahaan dalam kepengurusannya mengusung tagline ‘Kerja, Kejar Prestasi Dunia.’ Dengan tagline itu, ia ingin di kepengurusannya kali ini dapat mencetak atlet kaliber dunia. 

Sebagai langkah awal, usai melakukan Kejurprov 2021 lalu, PBFI Jatim akan menggelar kejuaraan nasional Mr Physique Indonesia pada Desember 2022 mendatang. “Kejurnas ini sekaligus untuk memantau atlet-atlet yang mungkin tidak terpantau sebelumnya,” ujar Raja. 

Raja mengaku, saat ini PBFI Jatim sedang melakukan seleksi atlet yang akan masuk skuad Puslatda Jatim proyeksi PON 2024. 

PBFI Jatim, bertekad keras untuk meningkatkan prestasi usai terpuruk di PON XX 2021 Papua dengan hanya membawa dua perunggu. “Kami target tiga emas. Semoga ini bisa tercapai,” pungkasnya.

Sementara itu, Ketua Umum KONI Jatim, M Nabil mengatakan terbentuknya pengurus PBFI dan atau cabang olahraga (cabor) Binaraga dan Fitnes, diharapkan bisa menjadi sinergis industri tourisme yang berpotensi mengembangkan ekonomi. 

Selain itu, PBFI sekarang bisa mensosialisasikan penilaian modernaisasi secara digital. Yang terpenting kata Nabil, KONI hanya ingin mendapatkan medali emas.

“Kami ingin mendapatkan medali emas, bukan ingin medali sebanyak-banyaknya,” tegas Nabil. (ega)

BAGIKAN