Banyuwangi Gagal Raih Emas di Kelas E

4

Menjalani debutnya di Porprov Jatim VI 2019, pesilat andalan Banyuwangi Fendy Yoenas Zellino digadang-gadang meraih medali emas. Namun apa lacur, saat berlaga di babak semifinal, Yoenas tidak bisa melanjutkan pertandingan lantaran cedera. Sehingga dewan juri menyatakan pertandingan berakhir, dan perolehan poin terakhir yang dihitung.

Dalam penghitungan poin tersebut sebetulnya Yoenas unggul dan dinyatakan menang. Namun ia harus mengubur mimpinya meraih medali emas di Porprov Jatim VI 2019. Sebab, ia tidak bisa tampil di final kelas E 65-70 kg putra, Rabu 10 Juli 2019 di GOR Unisda Lamongan karena cedera pergelangan tangannya tak bisa diajak kompromi. Sehingga, Yoenas hanya berhak atas medali perunggu.

Cedera yang dialami Yoenas tentu sangat disayangkan tim silat Banyuwangi. Sebab, Yoenas sebenarnya baru sekali kalah, dia masih punya kesempatan untuk bertanding lagi untuk melaju ke final. “Berhubung engkel tangannya mengalami pergeseran, Yoenas tak mungkin melanjutkan laga,” ucap manajer Silat Banyuwangi, Hidayatur Rohman.

Sementara itu, di kelas F 70-75 kg, pesilat Adhy Muhammad Giwangkara gagal mendulang medali pasca kalah di babak awal. Kini, Cabor Silat Banyuwangi tinggal menumpukan harapan meraih medali dari Juliat Subekti yang main di kelas B 50-55 kg putri, kategori tunggal putri, ganda putri, tunggal putra dan beregu putra. “Masih ada harapan medali emas di lima kelas dari 7 kategori yang diikuti. Silat mengirim 10 atlet ke Lamongan,” imbuh Hidayat.

BAGIKAN